6 Ogos 2011

Mat Jusoh Menyekat Serangan Tebuan

Pada awal tahun 2011, tiga orang budak nakal melastik sarang tebuan yang berada di sebatang pokok berhampiran sekolah tadika di Wakaf Mek Zainab Kota Bharu Kelantan. Bak kata orang tua sarang tebuan jangan diusik kerana buruk padahnya. Sebaik sahaja batu yang dilastikkan itu mengena tepat pada sarang maka ribuan ekor menyerang sesiapa sahaja yang berada di situ dan kebetulannya tiga orang kanak-kanak tadika yang sedang dalam perjalanan pulang ke rumah menjadi mangsa serangan itu. Tiga orang pelastik pula sempat melepaskan diri dari menjadi mangsa serangan tersebut kerana kedudukan mereka agak jauh daripada sarang itu. Ketika dalam keadaan kelam kabut itu beberapa orang yang nampak kejadian itu cuba datang untuk menyelamatkan kanak-kanak itu tetapi gagal kerana mereka pula diserang oleh beberapa ekor tebuan.

Allah Maha kaya, secara kebetulan Mat Jusoh atau Pok Soh sedang mengayuh basikal untuk pulang ke rumahnya dengan pantas meluru ke arah tiga kanak-kanak itu dan terus membuang ribuan ekor yang berada di seluruh badan mereka. Ketika Pok Soh sedang meyelamatkan kanak-kanak itu tiba-tiba datang sekumpulan tebuan menyerang ke arahnya tetapi mereka berpatah balik ke sarang akibat tenungan tajam Pok Soh terhadap tebuan itu. Orang ramai yang menyaksi kejadian itu terpegun dan sangat hairan dengan apa yang berlaku di depan mata mereka. Ketiga-tiga kanak itu dihantar ke hospital termasuk beberapa orang yang cuba membantu mereka. Semasa di hospital, seorang kanak-kanak perempuan meninggal dunia dan yang lain-lain dimasukkan ke wad. 

Pok Soh dan anak sepupunya Wan Sidik (4/8/11)

Che Hasmah, Wan Sidik, Pok Soh dan Wan Asiah

Siapakah Pok Soh itu? Pada keesokan hari media termasuk TV3 mula membuat interviu dengan Pok Soh untuk mengetahui apakah rahsia yang dimiliki olehnya sehingga tidak seekor tebuan pun menyerang dan menyengatnya. Ketika ditanya, Pok Soh menjawab, "Saya tak ada pakai apa-apa. Mungkin Allah tolong saya kerana saya sentiasa suka tolong orang. Kalu ada orang mati, saya akan tolong menggalikan liang. Saya ni tak ada duit tapi saya akan bantu orang susah setakat yang saya mampu tak kiralah dari segi duit atau tenaga." Pok Soh memiliki suara yang sangat kuat walau pun ia bercakap perlahan. "Ni saya nak nasihat pada orang muda. Kamu selalu kena tolong orang lain. Jangan sekali-kali kamu buat aniayai kepada orang lain. Insya Allah kalu kita amal dan buat macam ni sokmo, nescaya Allah akan tolong kita." Sambung Pok Soh kepada beberapa orang yang membuat pertanyaan kepadanya.

Oleh itu kita hendaklah sentiasa menolong orang lain dan jangan sekali menganiayai mereka insya Allah hidup kita akan mendapat keberkatan dan kerahmatan. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Biodata

Wan Mohamad Nazarie bin Wan Mahmood dilahirkan pada 6 Ogos 1959 di Kota Bharu, Kelantan. Memiliki bacelor ekonomi drp Universiti Malaya pada tahun 1984.

Bertemu jodoh dengan seorang gadis dari Muar, Norsina Panot pada tahun 1981 dan memperolehi lima orang anak iaitu Wan Nur Fazni (USIM), Wan Fahmi (University of Edinburgh), Wan Farhan (Bisnes), Wan Fadhlin Sakina (SMS Ulu Selangor) dan Wan Fakhruddin Atiqi (Darjah 1).

Mula berkhidmat dengan kerajaan Malaysia di Jabatan Penjara sebagai Timbalan Penguasa Penjara pada tahun 1.8.1985.

(21 May 2014: Latest updated)


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails