19 Januari 2014

KEWAJIPAN PARA HAKIM


Tugas hakim untuk mendengar hujah daripada kedua2 pihak iaitu yang mendakwa dan yang kena dakwa. Ia perlu menjatuhkan hukuman sama ada bersalah atau tidak dengan seadil-adilnya.

Firman Allah swt,

"Dan jika kamu menghukum antara manusia hendaklah kamu hukum dengan seadil-adilnya" (An-Nisaa: ayat 58)

Hakim perlu mencari dan mengetahui kebenaran sebelum menjatuhkan hukuman agar hukuman yang dijatuhkan itu merupakan kebenaran.

Sabda Nabi Muhammad saw,

"Hakim itu ada tiga: seorang di syurga, dan dua orang di neraka, yang seorang, ia mengetahui kebenaran dan memutuskan dengan kebenaran tersebut (ia layak mendapat syurga). Orang mengetahui kebenaran, tapi ia melanggarnya dalam memutuskan hukum. Kerana itu ia mendapat neraka. Dan orang dengan kebodohannya , menetapkan hukum untuk manusia (sehingga menjadi salah dalam menetapkannya), maka ia dapat neraka”. (HR. Abu Dawud)

MINTA MENJADI KETUA

Sesetengah orang percaya dengan menjadi ketua bermakna dia akan dipandang tinggi dan mulia lantas hidupnya menjadi bahagia. Di atas kepercayaan itu dia akan menanamkan cita-cita untuk menjadi seorang ketua. Dia akan membuat pelbagai strategi sama ada positif atau negatif bg mencapai apa yg dicita-ctakan itu.

Setiap kali berdoa dia akan meminta atau memohon agar dia bole...
h menjadi ketua. Jika ada pesaing, dia akan mencari utk mengatasinya dengan pelbagai strategi supaya pesaingnya tidak terpilih menjadi ketua.

Orang yang berperangai sedemikian rupa adalah tersilap langkah dan tindakan. Kebahagiaan yang difikirkannya jika berjaya menjadi ketua hanyalah merupakan andaian dan tanggapan dirinya sendiri shj. Bahkan jika kita berjaya pun, bukan kebahagiaan yg kita dapat tetapi bebanan kerja dan tanggungjawab yg tidak terpikul oleh kita.

Sabda Rasulullah saw,

"Hai Abdurrahman! Jangan kamu minta untuk menjadi ketua, kerana kalau kamu diberinya padahal kamu tidak minta, maka kamu akan diberi pertolongan, tetapi jika kamu diberinya itu lantaran minta, maka kamu akan dibebaninya." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

LIMA PERKARA UNTUK PESARA

Oleh: Rich Von Voigt

Saya telah bersara selama lebih 15 tahun, dan sama sekali tidak menyesal bersara awal. Saya berkhidmat selama 30 tahun dengan dua jabatan dan telah berjaya berkhidmat dengan baik.

Profesion itu sangat mencabar tetapi banyak memberi pengajaran berguna kepada saya. Kami pakai uniform warna biru, kelabu, hijau dan coklat - pakaian seragam setiap gaya, dengan reka bentuk yang berbeza pada lencana kami.

Ia adalah satu profesion seperti yang lain juga. Jadi apa yang berlaku kepada kita apabila kita memisahkan daripada profesion itu dan kembali semula ke dalam kehidupan awam?

Bagi saya, peralihan itu mudah. Saya telah lakukan sewaktu berusia 51 tahun - penat mengejar pangkat dan penat dengan setiap perubahan. Saya sedar hanya masa untuk saya bertindak melakukan sesuatu yang terbaik.

Saya mencuba pelbagai kerja sehinggalah saya menemui pekerjaan yang sesuai dengan saya. Saya pernah cuba menjadi petani untuk seketika.

Bagi sesetengah orang, persaraan boleh membuat anda merasa sendirian. Anda bukan lagi berada dalam satu organisasi besar. Anda hanya bersendirian sebagai orang awam.

Ramai di antara kita masih bersikap seperti penguatkuasa walaupun sudah di alam persaraan. Kita masih terbawa-bawa seperti masih bertugas dengan naluri pengawasan dan mahu melakukan apa yang betul jika berlaku sesuatu perkara di depan mata.

Anda harus tahu perbezaannya, anda tidak lagi mempunyai gigi untuk menggigit.

Lima perkara untuk anda ingati:

1 - Rileks dan santai! Nikmatilah udara nyaman dan segar anugerah Tuhan setiap hari.

2 - Buat pilihan yang bijak. Tidak melibatkan diri dan keluarga anda dengan perkara remeh dan tidak berfaedah.

3 - Ingat anda bukan lagi ada kuasa seperti sebelum anda bersara. Anda bukan lagi penguatkuasa walaupun anda pernah memegang tugas itu. Jangan beritahu orang ramai bahawa siapakah anda pada suatu masa dahulu.

4 - Anda tidak mempunyai jabatan sokongan, tidak ada peguam pembela untuk membantu anda. Anda hanya seorang diri. Jika anda betindak seperti sewaktu anda bertugas bererti anda berhadapan dengan risiko yang besar.

5 - Jika anda mendapati diri anda dalam situasi cemas seperti seorang perompak meminta semua pelanggan bank termasuk anda untuk meniarap, patuhilah arahan mereka kerana tindakan anda itu boleh menyelamatkan nyawa anda. Jangan cuba melawan mereka kerana anda sudah tidak ada pistol lagi.

Selain daripada itu carilah hobi sepertii memancing, bermain golf atau menunggang motosikal.

Anda telah memperoleh hak untuk berehat dengan tenang.

Anda mungkin berasa bersendirian, tetapi anda telah menyertai barisan ribuan orang yang sedang menikmati kehidupan bahagia, perkara bermanfaat ini sedang saya lakukan. Rupanya saya bukan bersendirian tetapi berada dalam lingkungan masyarakat yang lebih besar dengan cara saya sendiri.

Kehidupan menjadi baik jika anda belajar bagaimana untuk memisahkan diri dari profesion itu. Nikmatilah!....

Apr 1, 2015

17 Januari 2014

NILAI-NILAI MURNI

1. Amanah
2. Jujur
3. Ikhlas
4. Taqwa
5. Tawakkal
6. Komited
7. Disiplin
8. Berani
9. Bersih
10. Cekap
11. Humor
12. Rajin
13. Kreatif
14. Toleran
15. Yakin
16. Sabar
17. Menambahbaik
18. Tenang
19. Bertanggungjawab
2o. Berwawasan
21. Strategis
22. Tidak berputus asa
23. Rasional
24. Berfakta
25. Fleksibel
26. Tidak tergamak
27. Sopan
28. Berbudi bahasa
29. Merendah diri
30. Berkata perkara penting shj
31. Mendidik
32. Gigih
33. Menerima teguran
34. Tidak cepat marah
35. Tidak dendam
36. Pemaaf
37. Berfikiran positif
38. Bersedekah
39. Menepati masa
40. Menepati janji
41. Muhasabah diri
42. Menambah ilmu
43. Adil
44. Bijaksana
45. Diplomasi
46. Tidak tamak
47. Tidak pentingkan diri sendiri
48. Menjaga anak buah
49. Tidak menganiayai
50. Menjaga maruah orang lain


3 Januari 2014

AMANAH

Firman Allah swt,


“Sesungguhnya Allah memerintahkan kalian untuk menunaikan amanah-amanah kepada pemiliknya; dan apabila kalian menetapkan hukum di antara manusia hendaklah kalian menetapkan hukum dengan adil.” (An-Nisa: 58)


Firman Allah swt,

“Sesungguhnya Kami menawarkan amanah kepada langit, bumi, dan gunung-gunung. Namun mereka menolak dan khuatir untuk memikulnya. Dan dipikullah amanah itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim lagi amat bodoh.” (Al-Ahzab: 72)

Biodata

Wan Mohamad Nazarie bin Wan Mahmood dilahirkan pada 6 Ogos 1959 di Kota Bharu, Kelantan. Memiliki bacelor ekonomi drp Universiti Malaya pada tahun 1984.

Bertemu jodoh dengan seorang gadis dari Muar, Norsina Panot pada tahun 1981 dan memperolehi lima orang anak iaitu Wan Nur Fazni (USIM), Wan Fahmi (University of Edinburgh), Wan Farhan (Bisnes), Wan Fadhlin Sakina (SMS Ulu Selangor) dan Wan Fakhruddin Atiqi (Darjah 1).

Mula berkhidmat dengan kerajaan Malaysia di Jabatan Penjara sebagai Timbalan Penguasa Penjara pada tahun 1.8.1985.

(21 May 2014: Latest updated)


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails